Yuk Solo Traveling ke Beijing

Day 1

Transit 10 jam di Kualalumpur, ok saya jabani, cari tempat duduk sepi, browsing sampe ngantuk, rebahan dan lelaap 2 jam-an di Bandara KLIA.  Alhamdulillah karena sejak jam 01.00 pagi udah terjaga menuju pool damri melaju dari Bogor ke terminal 3 Soetta. Penerbangan Air asia menuju Kualalumpur yang di jadual 05.10 delay hampir 1 jam. Delay membawa berkah karena gak di sangka juga udah tertidur di kursi bandara Soetta 40 an menit.
6 jam perjalanan dari Kualalumpur menuju Beijing berasa enteng karena beberapa minggu lalu sudah mengalami 9 jam duduk mematungdi kursi ketika ke Tehran. Ya 6 kali bobok kebangun bolak balik sampe berkali kali turbulence akhirnya bagai di ayun sembilu saja dalam pesawat.
01.30 waktu Beijing (lebih cepat 1 jam dari WIB) tetap kudu menunggu railways bandara beroperasi pada pukul 06.35. Garing manyun karena wifi hanya disediakan pengguna nomer sim card China. Dengan berat hati kudu beli deh simcard 280 yuan dengan quota 1 GB internet. Nyesek karena kalau dirupiahin dg rate 2300 rupiah menjadi 644.000 rupiah. Tralala bisa buat bayar paket indihome unlimited sebulan lebih,
Tapi ya sudahlah karena solo traveler kudu pake peta online biar gampang kemana-mana. Belum lagi menghafal dan memahami jalur subway yang malang melintang di Beijing.
3 stasiun transit dilewati hingga stasiun Dengsikou di Line 5 tempat bermalam selama dua hari. Jalan kaki hanya 600 m, okelah. Berharap bisa early check in, taunya lagi peak season nih,  akhirnya baru bisa check in jam 13.00. Mata dan badan dah mengantuk banget.  Akhirnya minta air panas seduh qoaker oatmeal buat sarapan. Eh masih ngantuk juga, minum kopi deh. Tradaaaa jam 09.00 mata mulai on. Dan mencoba ngider in kota naik subway (kereta bawah tanah). Mampir di museum dan foto-foto mawar cantik maklum lagi musim semi banyak bunga-bunga mawar bermekaran seperti hatiku hahahah! Dan kemudian menuju Niu jie mosque kawasan moslem di Beijing. Melewati dua stasiun dan pake 1.7 km jalan kaki. Pantas ya kali ini makan saya rada banyakan porsinya,   gak dihabisin rasanya mubazir (ngeles bangeud). Dengan catatan gak makan malam loh ya haha. eniwei Beijing sekarang bersih ya
Niu JIe Mosque
Setelah tanya sana sini akhirnya nemu juga mesjid Niu Jie, mesjid ini dikenal dengan mesjid tertua di beijing dibangun abad 14 dan menjadi cikal bakal berkembangnya agama islam di Beijing. Menyempatkan diri untuk sholat disini, namun perempuan dan laki laki di pisah tempatnya berbeda gedung. Suasananya hening tenang sekali. Membuat semakin khusuk dan akhirnya sangat mengantuk karena memang belum tidur sejak kemarin.
Tersasar di bis 48 hahaa tadinya mau irit tenaga naik bis ke stasiun Changchunjie daripada jalan kaki 1.7 km eh ujungnya tetap jalan kaki karena salah naik bus. Ya wislah dinikmati saja sebagai bagian dari kekonyolann🤪.
Day 2
Setelah tidur lebih awal gak makan malam karena udah kekenyangan makan di Kampung Niu Jie hingga pukul 06.00 pagi udah sigap mau jalan. Sarapan oatmeal lagi. Dan go go menuju stasiun subway Dengshikou untuk menuju subway Line 2 Dongchimen. Nah kemudian di lanjut dengan bus express ke Hairiou lama perjalanan 2 jam. Dan bayarnya cuma 4 yuan, murah banget jomplang abis sama harga Simcard (hahaha masih gak ikhlas).  Berkali-kali terkantuk dan terlelap beberapa menit, bawaan pelor ya! abisnya bisnya  nyaman banget, bersih AC nya juga sejuk. Jalanan di Beijing mulus-mulus gak nemu polisi tidur, apalagi jalanan berlubang. Puntung rokok sebutir juga gak keliatan, kalau ada di jalanan langsung di pungutin sama petugas kebersihan ,jadi ingat suasana di Tokyo juga begitu, petugas kebersihannya lebih cakep dari artis sinetron Indonesia hehe. Ah udah gak usah banding-bandingin negara orang sama negaraku nanti saya dibilang gak cinta tanah air 😂🇮🇩.
Mutianyu Great Wall

Nah akhirnya tiba di terminal Hairou dan niatnya mau nunggu bis H23 yang menuju Mutianyu Great Walll. Tapi tiba-tiba ada bapak-bapak nawarin omprengan dari 50 yuan saya tawar 20 yuan dan akhirnya deal 25 yuan. Semobil isinya cuma berdua eh, saya disuruh duduk sebelahnya. Ya wis lahh

Tapi kocaknya lagi, dia minta nomer telpon, kalau nanti mau di antar balik lagi ke terminal 916 katanya. Akhirnya saya setuju ngasih nomer HP. Tapi pas dia mau save nama kok dia minta aku di foto di kamera HP nya. Biar cepet dah ok in aja deh, habisnya susah banget mau komunikasinya, karena dia hanya tau bahasa Ingrris uang kelipatan puluhan. Selebihnya bingung. Jadi kamipun diam-diaman sepanjang 25 menit di jalan hahaha. Penting kali ya ngobrol!
Nah jeng-jeng nyampe deh di Mutianyu. saya pilih Mutianyu buat menyaksikan Great Wall karena yang di Bandaling udah sesek turis dan banyak yg bilang Mutianyu lebih asri dan cantik. Walau lebih jauh 1 jam dari lokasi great wall Bandaling
Eh bener suasananya ok gak padat, lagipula sengaja ambil hari senin bukan weekend biar gak kayak cendol padatnya objek wisata. Trus sama si Bapak tadi dianterin sampe loket karcis.
Kayak lagu naik delman , ku duduk sendiri sambil mengangkat kaki 😂😂 ya wis nikmati aja sendiri itu indah kok 😘. Nah 10 menit naik cable way akhirnya tiba di great wall. Subhanallah 7 keajaiban dunia sudah di depan mata. Tembok angkuh ini lambanh kejayaan kerajaan Ming, 12.000 km loh yang gw sendiri belum tau dimana awal dan ujungnya, sepanjang mata memandang tembok itu gak tau berakhir dimana. Tapi kalau hatiku sudah berakhir di Kamu ( dilarang kepoo)!
Bayar paket tiket masuk, Cable way, Toboggan dan shuttle bus total 180 yuan (kurs 2300 rupiah). Okelah memang di china yang murah cuma naik subway !
Nah seru gaak, saat saya turun naik Toboggan bisa liat disini ya:
Trus nebus foto langsung jadi 3 kali, pas naik cable way, toboggan, dan foto sertifikat Great wall. Kalau di total menghabiskan 180 yuan tiket, 120 yuan tebus foto, 50 yuan omprengan, 8 yuan bis express ke beijing, beli minuman 5 yuan. Untung bawa bekel roti ayam yang beli di resto halal kemarin. Yah 835.000 rupiah biaya jalan jalan sendiri. Jadi yang mau bawa keluarga bisa dihitung aja deh ke great wall ngabisin biaya berapa. Eh iya ini bukan pake paket tour ya, tapi paket murah meriah jalan sendiri. Kalau paket tournya $45 cuma antar jemput doang belum tiket masuk. Ya totalnya bisa 1 jutaan lebih.
Lumayan lama berada di Great wall dari jam 10.00 sampe jam 15.00 dari tembok ke kiri balik lagi pindah ke tembok sisi kanan. Dari yang step tangga cuma 15 cm sampe jadi gede dan tinggi 30 cm. Pegel?? Ya iya deeh. Yang mau langsing ayook di jajal hahaha. Trus foto narsis?? Ya iya , pake aplikasi remote dari HP, nah kebetulan kali ini cuma bawa kamera mirrorless, kan ada aplikasi ke HP, bisa shot by remote deh, jadi kamera letakkan di atas tas, angle pantau dari HP, shot deh klak klik beresss, photo hunt jalan narsis lancar! , tapiii kamera ini memang sesuai banget dengan kebutuhan saya ngetrip, ringan, hasil ketje, teknologinya up to date banget.
Ok deh cerita hari kedua cuma jalan jalan ke Mutianyu dan selfi sama bapak supir. Karena teman sehotel yang janjian mau jalan bareng malah masih molor. Walhasil saya tinggal aja dah.
Berburu subway lagi dari stasiun Dongchimen pindah ke line 2 warna biru, trus lanjut ke stasiun Dengshikou di jalur 5 line ungu muda, eh serame ramenya kereta di jam sibuk gak separat commuterline di jabotabek, yang kalau lagi penuh udah bagai rempeyek teri, mula gw sampe nempel ke pintu kereta hahaha. Semoga indonesia akan terus lebih baik! Go go go

 

Suasana dalam lorong Subway
Ok sampe ketemu di cerita esok hari, #sambil nenteng bekel jagung rebus 4 yuan, besok??? asiknya kemana yaaa
Day 3
Uhm betis masih cenat cenut akibat kalap naik turun tangga Great Wall hahaha. Akhirnya boleh deh bangun pagi masih males-malesan dikit. Baru sarapan dan bergerak jalan jam 9.30. Langsung packing dan siap-siap check out. Karena mau pindah penginapan, biar gak boring ganti suasana. Dari daerah Dengshikou pindah ke daerah zhusikou. Naik subway lagi sambil manggul backpack, asoyy geboy. Dan akhirnya nyampe dan bisa early check in. Gak nyentuh kasur dulu deh ntar bawaan lelap hahaha. Akhirnya setelah baca-baca peta lagi diputuskan habiskan waktu ke The Temple Of Heaven aja. Karena menurut reseptionisnya bagus datang kalau menjelang sore. Jam 12.15 tet bergerak jalan kaki lagee. Menuju subway Qianmen pindah tiantanjie, eh bener deket banget sama stasiun tuh gerbang loket Temple. Beli karcis terusan 34 yuan. Gak tau deh terusan kemana. Yang penting semua yang ada di area temple dimasukin deh. Dan intinya adalah templenya. Bujubuneee rameee banget. Gimana motretnya ni. Akhirnya mlipir ke pinggir nyari spot sepi. Narsis an sama remote dulu. Udah menjelang jam 17.00 pindah ke area halaman temple bagian dalam nunggu sepi dan pengunjung di suruh keluar. Tekan shutter sana sini, puas deh hibting sendirian kejer-kejeran sama petugas yang menghalau pengunjung hahaha.
Temple Of Heaven
Jam 18.00 masih terang aja, karena sunset disini jam 20.00. Alhasil daripada kelar ngelayap sebelum gelap. Cabut deh ke subway menuju Niu Jie, mau makan di Resto halal Tu La fan, karena kemarin cuma sempat motret kali ini kudu cicip deh. Karena pindha lokasi rada kebablasan deh salah jalur subway, gak apa lah gak ada yang dikejar ini. Dan gak panas serta macet, enjoy lah jalan jalan pake angkutan umum, sangat manusiawi banget. Semoga jakarta dua tahun ke depan subway eh MRT nya dah kelar jadi bisa lebih nyaman yang pake trasnportasi umum, jakarta gak macet lagi. Amiinnn
Ok deh makanan udah nyampe, gak afdol kalau di china gak makan mie, tapi tetap pengen kambing, akhirnya pesen mie dan sate kambing, jadi kangen Iran (erghhh).
Day 4
Yuhuu selamat pagi usai sarapan cuzzz. Subway lagii, Pindah dari stasiun qianmen ke stasiun Xuanwumen untuk menuju Line 4 yaitu stasiun Beigongmen, lumayan 16 stasiun dilewati. Hari ini akan ke Summer Palace , Yes
Kehidupan masyarakat Beijing setiap hari rutinitas dengan subway, ada juga bis, semua nyaman. Cocok deh buat yang mengaku mau diet naik transportasi umum seperti ini. Jangan cuma niat 🤪🙏🏾, tapi jalan kaki males😂
Summer Palace dungeon later danau kunming
Ngider muterin palace sampe naik dan turun tangga berkali kali akhirnya ngider di danau Kunming, buka bekel makan siang deh sambil duduk nyantai di atas batu, sekali kali selfie. Selama duduk disini ada kali 10 pasangan mibta di fotoin, semoga mereka bahagia yaa gw fotoin pasti cakep deh motretnya pake hati sih hahaha. Sedekah jasa broo!
Lanjut perjalanan ke jembatan ke kuil lagi, dah ah balik eh ternyata gerbang keluar jauh juga dr station subway, jalan kaki maning 1.8 km hahaha. Sabarr makan malam boleh bonuss 😂
Olympic Stadium Beijing
Belum gelap ni kemana yaa, baiklah ke nest bird aja stadium olahraga saat beijing jadi tuan rumah olympiade 2004. Pindah ke line 10 trus line 3, jalan kaki maning. Nyampe deh di stasiun olympic langsung nyampe halamannya. Waah ketje ya bangunannya. Foto sana sini sampe gagal focus banyak mawar gede gede banget tunbuh dan mekar d halamannya. Liat-liat bangunan ice cube keren banget, tapi dah tutup ternyata kesorean. Akhirnya puas bepotoan, mau mampir pasar malam tapi kaki dah pegel dan lapar. Akhirnya beli buah aja deh  😂😂
Day 5
As usually, wake up in the morning, take a bath and then breakfast with oatmeal and a cup of ☕️. Arghh disini waktu terangnya lama banget, matahari sudah terbit dari jam 05.00 dan baru terbenam pukul 19.45. Kalau berpuasa saat ini lumayan lemesss kali yaa. Jadi gak perlu pagi pagi banget buat mulai berjalan. Karena sinar matahari paginya gak ketje buat di foto, rada haze gitu.
Suasana kota dengan bis wisata dan sepeda
Nah baru mulai jalan jam 10.00 setelah cukup kenyang dan santai santai di hostel. Jalan santai menuju subway Qianmen, sambil liat kanan kiri jejeran pertokoan yang buat rusuh hati inggin belanja tapi ingat! Mungkin banyak di jual di glodok atau mangga dua 😂
Concern ke penataan daerah wisata, jalanan setiap pagi dicuci hingga bersih, sampah tak terlihat menumpuk bahkan lebih sering kosong, tak ada becek, tak ada botol minuman berserakan, lalu lintas tertib menyeberang, menurunkan dan menaikkan penumpang semua pada haltenya, sampai membatin kapan Indonesia bisa seperti ini. Walau berasa telat , “Belajarlah ke negeri China” itu benar adanya. Bagaimana sebuah negara berusaha memenuhi kebutuhan warganya, hingga mampu memproduksi barang elektronik, konveksi dan berbagai kebutuhan dengan harga murah hingga penduduknya bisa membeli dengan terjangkau. Mungkin saya terlalu cepat menilai dalam hanya 4-5 hari saja. Namun tak salah saya menyampaikan apa yang saya lihat dan rasakan disini.
Indonesia yang kaya keindahan luar biasa, benar! Tak bisa di pungkiri, sudah 32 provinsi berkeliling sebelum akhirnya memutuskan keluar Indonesia. Masalah pelik adalah tertib dan habit membuang sampah, kesadaran bahwa kebersihan sebagian dari iman itu belum terkontemplasi dengan baik. Dari negara yang pernah saya kunjungi Indonesia hanya di atas India dan Nepal. Masih jauh mau sejajar dengan Jepang, Malaysia, Singapore, Thailand, Myanmar, Vietnam, Philiphine, China dalam hal teknologi, ketertiban dan kebersihannya
Sedihh bangeet. Indonesia sungguh parah dalam masalah sampah! Kenyamanan transportasi umum, fasilitas umum, yuk akh di benahi bersama mulai dari diri kita sendiri. Biasakan tertib, buang sampah pada tempatnya, menjaga kenyamanan umum bersama, tidak merokok di sembarang tempat
rencana mau ke forbidden city dan area sana deh, tapi lebih baik ke lama temple dulu di Yonghegong toh cuma sekali baik Subway dari Qianmen. Lama Temple adalah kuil budha masyarakat tibet
Uhm hari ini berasa ngantuk banget, akhirnya mau ke forbidden city d tunda aja besok deh. Dan akhirnya memutuskan kembali ke hostel. Bobok dan sholat dl sorean baru keluar jalan lagi.
Seger deh setelah ngopi cantik bentar dan lanjut subway lagi ke 798 art zone di Dashanzi .Disini yang suka dengan Art, asli keren banget design-designnya, seni instalasi, grafitti dan aneka bentuk art sangat menarik untuk dikunjungi, dan gak cukup hanya sehari kalau di plototin satu-satu loh.
Tiananmen saat malam hari
Nah Sebelum gelap cuzz balik, iseng mau liat tiananmen square saat blue hour, akhirnya pindah line 1, turun di tiananmen east gate. Wah pas banget blue hour, keluarin kamera ambil shot dari seberang dan kemudian nyeberanh mendekat. Eh air mancur nyala, tekan shutter beberapa kali. Mendadak air mancur mati sodare, ternyata hanya menyala 15 menit saja yaitu pukul 19.45 hingga 20.00, alhamdulillah rezeki gw. Kaki lumayan cenut laper tapi milih jalan kaki aja 2 km ke arah hostel daripada naik subway juga jalannya segitu juga😂
Day 6. Forbidden love, erghh Forbidden City
Rasanya puas banget tidur malam tadi, mungkin udah lelah banget kaki dan mata selama 5 hari non stop berjalan di Beijing. Jam 08.00 baru mulai bergerak, satapan oatmeal dua bungkus, kopi dan segenggam anggur sisa makan malam tadi. Packing dan check out, dini hari nanti akan kembali ke Tanah air. Setelah urus administrasi sana sini. Backpack di titip dulu deh di hostel biar gampang gak gondol backpack sana sini.
Forbidden City
Tiket forbidden city udah di tangan, beli online di klook.com, karena peak season jadi lebih mahal yang biasanya hanya Rp 80.000 sekarang jadi Rp 123.000.
Beli online lebih gampang dan murah, karena gak pake antri panjang. Entahlah Forbidden city ini emmang selalu membkudak turisnya, inarat gak syah ke Beijing kalau gak ke tempat ini. Saya malah menempatkan destinasi ini di akhir perjalanan. Agar lebih santai mengejar destinasi yang jauh dulu, lokasi ini hanya 1.5 km dr Hostel jadi gampang buat jalan kaki.
Masuk dari west gate tiananmen square pengunjung masih aja rame banget. Cuaca mendung hari ini buat jalan jalan enak sih sejuk adem. Tapi gak ketje buat foto. Ya okelah mungkin suatu hari akan balik lagi kesini. Toh kemarin cuaca bagus terus selama disini. amiinn
Santai banget menikmati forbidden city, duduk motret dan narsis. Duduk di kursi sambil buka bekel, lumayan kenyang ngemil kacanh plus gula merah alias enting enting plus cola. Arghh kangen nasi padang 😂
Lanjut mendaki Jingshan Park, biar bisa liat forbidden city dari atas , bayar 10 yuan, wuih lumayan tinggi ya. Kabut putih enggan beranjak. Akhirnya menanti sore ditunda lanjut jalan kaki 2 km menuju kawasan Waifujing street, daerah pertokoan, mal barang bermerk, seperti shinjuku di Tokyo. Tapi yang buat penasaran adalah Waifujing street night yang menjual aneka jajanan pasar khas china. Dan ada kalajengking, ulat dan kumbang. Aroma bakar bakaran buat laperr tapi tetap tahan selera sambil elus elus perut 😂😂
makanan ekstrim di Waifujing Street Food
Mau lanjut Tiananmen lagi atau ke Tu la fan? Resto muslim ini terus memanggil manggil, akhirnya lanjut pindah line 2 tancap subway ke Chanchunjie , naik bis 10 turun di Niu jie halte. horeee makan kita, subhanallah berasa puasa banget hari ini, cuma bekel kacang 😂 dan air putih. Alhamdulillah makan berat sepiring mie rebus ala halal chinese food habis disantap tanpa ragu 😂
https://youtu.be/D-knkAXZNMw

Comments

    1. Post
      Author
  1. Sulung Siti Hanum

    Walaupun Mba Rai udah ke mana-mana, muji-muji kebersihan Beijing setinggi langit, aku percaya kok dirimu lebih cinta tanah air. Tapi dirimu nggak nyobain jajanan di Waifujing street night Mba? Pengen tau rasanya kumbang dan kalajengking dibakar. hiiiii

    1. Post
      Author
  2. Darius Go Reinnamah

    Wow, lumayan lama juga ya traveling ke Beijingnya. Semoga suatu saat saya bisa begini juga nih, sendirian menjelajah negara orang lain.

    Kalau anak-anak muda di Beijing itu bisa bahasa inggris gk sih mbak?

    1. Post
      Author
      raiyani

      iya cukup sih 6 hari ubek2 Beijing, walau rasanya tetap berasa kurang dan marathon setiap hari, mungkin kalau mau santai 10 harian kali ya hahaha

      untuk anak mudanya bisa tapi tidak terlalu lancar, tapi bagi orang2 tua, tidak bisa sama sekali, jadi perlu banget internet untuk mencari di mesin goggle informasi yang kita butuhkan

  3. Ratna

    Uni Ray, aku suka sama foto Tiananmennya. Bisa dapet gambar sepi begitu, nungguin berapa lama? ^_^
    nanya lagi, pergi sendiri tapi ada foto diri; pake tripod ya?

    1. Post
      Author
      raiyani

      iya itu pas magrib dan aku gunakan slow speed, sehingga orang2 dikeramain terblurkan oleh garis2 lampu kendaraan

      hehe motretnya dikoneksi dari kamera ke HP, jadi tinggal pegang HP, mode self timer, jadi deeh

    1. Post
      Author
    1. Post
      Author
  4. April Hamsa

    Mbak kalau solo traveling, siapa yang motoin? malah kepoh haha
    Btw itu bapak2 yg nawarin omprengan gtu gmn ya kita mbedainnya ma org yg misalnya nih, misalnya, ada niat jahat atau gmn gtu? Maklum aku kalau pergi2 suka takut2 sendirian
    TFS

    1. Post
      Author
      raiyani

      hehe aku pake tripod atau kamera diletakkan di tas, trus shotnya dari kendali HP

      iya dari gelagat dan gaya menawarkannnya keliatan pake feling aja sih kira-kira benar gak orangnya, karena dia nawarinnya di tempat ramai yang terlihat oleh orang banyak, apabila dia gak bener pasti udah di tegur, ayo solo traveling seru lo, deg deg annya serunya, berasa tertantang banget

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *